Wartawan kongsi pengalaman naik dan masuk ke dalam kapal selam, bukan semua mampu

Kesemua 53 kru KRI Nanggala-40 disahkan terk.orban selepas kapal selam itu dipercayai p3cah kepada tiga bahagian.

Perkara itu diumumkan oleh Ketua Tentera Nasional Indonesia (TNI), Hadi Tjahjanto.

Katanya, berita meny3dihkan itu disahkan berdasarkan bukti-bukti yang ditemukan sepanjang usaha mencari dan menyelamat kapal selam itu dijalankan sejak Rabu lalu.

Dalma pada itu, wartawan Syahril A. Kadir ada berkongsi catatan ketika pernah menaiki kapal selam di Melaka

KAPAL SELAM

SAYA pernahlah naik dan masuk ke dalam kapal selam. FS Ouessant Agosta 70 namanya, tetapi setakat yang dah jadi muzium kat Klebang, Melaka tu jelah.

Kapal selam tersebut merupakan kapal selam latihan krew-krew Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM) dulu.

Ia milik bekas Tentera Laut Perancis. Kerja-kerja untuk membawa pulang kapal selam ini dari pengkalannya di Brest, Perancis ini telah dimulakan pada 9 Oktober 2011 sebelum tiba di perairan

Melaka pada 12 November 2011.

Apa yang boleh saya katakan, hanya orang yang betul-betul layak dan minat saja yang boleh kerja dalam kapal selam ini.

Keadaannya cukup tidak selesa. Sempit dan terkurung. Saya hanya mampu berada 15 minit di dalam kapal selam itu sebelum mengambil keputusan untuk keluar dengan segera.

Melihat keadaan di dalam kapal selam itu saja sudah cukup membuatkan saya ‘lem4s dan ses4k n4fas’. Kalau saya ditakdirkan bekerja di dalam kapal selam itu, saya rasa tak sampai seminggu saya akan tender resignation!

Bayangkan pula perasaan krew kapal selam apabila terpaksa ‘berkampung’ berminggu, malah berbulan sepanjang pelayaran mereka.

Kapal selam bagi saya ibarat s4ngkar m4ut yang menunggu masa saja membaham siapa saja di dalamya jika ters4lah kendali, cu4i atau jika berlaku keros4kan.

Itu belum dikira segala torp3do, pelvru dan bahan letup4n yang dibawa bersama.

Sebab itu saya tidak boleh bayangkan betapa d4hsyatnya situasi yang terpaksa dilalui 53 orang anak kapal selam Indonesia, KRI Nanggala 402 selepas kapal selam itu dis4hkan tengg3lam semalam.

Nak menitis airmata saya mengenangkan apa yang menimpa anak-anak kapal ini.

Terbayang-bayang betapa seksanya mereka bila kapal selam itu mula keh4bisan bekalan oksigen atau sekiranya kapal selam itu meletvp sewaktu berada di dalam lautan yang mengg5nas itu…

Pada Allah kita berserah…saya hilang kata-kata.

Sujud dan solat sebelum mereka hil4ng bertemu Pencipta

KUALA LUMPUR – Insiden kapal selam milik Indonesia, KRI Nanggala 402 yang membawa 53 kru turut mendapat perhatian rakyat negara ini.

Malah lebih menyayatkan hati terdapat beberapa gambar kru yang menunjukkan sebahagian mereka sempat menunaikan solat di atas badan kapal selam itu yang sedang terapung sebelum ia hil4ng.

Rata-rata masyarakat meluahkan rasa sed1h dengan insiden yang terjadi apatah lagi pada bulan Ramadan ini.

Pendakwah terkenal, Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani turut berkongsi rasa hatinya apabila menghasilkan nukilan buat kru yang terlibat dalam kejadian itu di Facebook miliknya.

Allah lebih menyayangi kalian warga NKRI Nanggala.-402

Memilih Ramdan untuk menjadi saat bahagia,

sujud dan solat sebagai hamba,

sebelum tenggel4m di lautan menuju pencipta,

doa kami tetap bersama,

walau kita di batas budaya,

namun kita tetap hamba kepada yang esa,

berbahagialah kalian apabila di sana,

Allah tetap mengira,

setiap yang terbaik yang di kerja..

moga syah1d semua.,

suatu masa,

kami pun akan kesana

moga Allah menganjarkan syurga

untuk setiap di kalangan kita..

Doa kami Malaysia untuk Indonesia..

Moga kita akan bersama di syurga.

– Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani, UAD

“Berenang dalam air laut di kedalaman 850m adalah hal yang tidak mungkin bagi manusia, rasanya mungkin akan sama seperti dinjak 100 ekor gajah di kepala.

“Saat air masuk ke kapal selam, kurang dari hitungan detik gendang telinga akan pec4h, paru-paru akan termampatkan menyebabkan rasa s4kit yang luar biasa lalu pec4h, selanjutkan akan diikuti oleh pembu.luh dar4h dan organ seluruh tubuh yang ikut h4ncur.

“Sehingga membuka pintu kapal selam dan berenang keluar adalah hal yang must4hil!” – Kompas.com

Setelah Sriwijaya yg terbang terlalu tinggi, kini Nanggala yg menyelam terlalu dalam..

Seorang Ibu menunggu anaknya dengan tabah, walau dalam hati dia tahu kenyataan pahit yg harus dia hadapi cepat atau lambat.

Seorang Istri yg baru saja menikah 2 bulan dengan Suaminya hanya bisa men4ngis menerima takdir Tuhan.

Ada pula seorang Anak yg terus bertanya mengenai Ayahnya.

Duka kita memang dalam terhadap para korban, tapi tetap tidak bisa menyaingi duka keluarga korban yg ditinggalkan.

Indonesia sebagai negara maritim memang membutuhkan militer sebagai penjaga lautan yg bergerak tanpa diketahui lawan bahkan kawan, seperti para Sniper di daratan.

Bertugas dalam senyap tanpa adanya publikasi. Karna itu mereka tidak terkenal seperti para TNI yg gagah berani.

“Wira Ananta Rudira (tabah sampai akhir)”. Itu adalah motto sekaligus do’a bagi KRI Nanggala 402 yg sudah resmi dalam status Subsunk (kapal selam yg dinyatakan tenggel4m) dan on eternal patrol (tugas selamanya).

Tapi 53 orang hebat itu tidak mati. Jiwa² yg putih itu masih menjalankan misi patroli. Misi terakhir… mengamankan lautan Indonesia, dalam keabadian.

Dalam lautan yg jauh lebih indah.

Teruntuk samudera,

Jangan biarkan 53 pahlawan itu merasakan dingin. Karna mereka kini sudah menjadi temanmu dalam sepi.

Kredit: Acursio Aizar

 

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! 

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook 

Sumber  :  http://trendingsangat.pw/

 

Be the first to comment on "Wartawan kongsi pengalaman naik dan masuk ke dalam kapal selam, bukan semua mampu"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*